<< Back

Investasi Saham dan Reksa Dana Saham, Mana yang Cocok Untukmu?

Perbedaan mencolok dari investasi saham dan reksa dana terletak di siapa yang mengelola sahammu. Investasi saham pada dasarnya dijalankan langsung oleh investor. Mereka memilih dan menyusun sendiri sahamnya ke dalam portofolio investasinya. 

Di lain sisi, reksa dana saham terdiri dari dana yang terhimpun dari investor perorangan dan organisasi atau perusahaan. Dana tersebut diputar ke dalam aset saham yang dipilih dan disusun oleh manajer investasi

Yuk, pelajari perbedaan keduanya dan ketahui mana yang lebih sesuai untukmu di artikel berikut ini. 

4 Perbedaan Mendasar dari Investasi Saham dan Reksa Dana

Setidaknya ada empat poin pembanding antara investasi saham dan reksa dana saham: waktu, biaya, potensi imbal hasil, dan risiko.

1. Waktu

Alasan sebagian investor memilih reksa dana ketimbang mengelola sendiri sahamnya adalah karena urusan waktu. Investor tentunya mengerti bagaimana kegiatan meriset saham incaran dapat menguras waktu. 

Laporan keuangan ataupun faktor ekonomi makro sudah jadi bagian tak terpisahkan dari cara investasi saham yang tak sebatas membeli dan menjual saham. Investor memerlukan waktu untuk mempertimbangkan apakah suatu saham sedang mahal atau murah, apakah perusahaan punya dana yang cukup untuk melunasi utang, hingga kondisi ekonomi seperti harga komoditas. 

Tentunya kamu perlu menyimpan lebih dari satu saham dengan maksud diversifikasi. Meskipun ada pula yang menyarankan hingga 20 lebih, seorang investor lebih punya kendali saat memegang 10 sampai 15 saham secara bersamaan. Bayangkanlah berapa lama waktu yang diperlukan untuk meninjau 15 saham incaranmu, terlebih saham-saham tersebut berasal dari sektor berbeda dengan karakteristik yang berlainan.

Sebaliknya, reksa dana saham tidak melibatkan banyak waktumu karena manajer investasilah yang menyusun saham-saham terbaik untuk portofolio investasimu. Ketahuilah bahwa manajer investasi tidak bekerja sendirian dalam hal ini. Mereka didukung oleh tim analis yang melakukan screening terhadap saham-saham yang dianggap bagus, baik itu dari indeks seperti LQ45 atau saham-saham yang dapat mengungguli bursa. 

Terlepas dari itu, investor yang memilih reksa dana tetap perlu menilik riwayat performa masing-masing reksa dana walaupun tidak sedetail investor mandiri. Sebab, tiap reksa dana memiliki kinerja yang berbeda-beda.

2. Biaya

Karena pada dasarnya reksa dana melibatkan manajer investasi untuk mengelola investasimu, biaya tambahan diperlukan untuk membayar jasa mereka. Reksa dana juga bisa membebankan biaya lain, seperti biaya pengalihan dari satu reksa dana ke reksa dana lainnya (switching fee), biaya pembelian dan penjualan reksa dana, serta pajak yang mungkin ditanggungkan terhadap investor. 

Biaya yang dikenakan untuk investasi saham secara mandiri tergolong lebih kecil. Sebab, investor cuma perlu membayar komisi dengan persentase kecil kepada broker saat membeli dan menjual saham. Kendali penuh investor terhadap investasinya dapat menekan biaya komisi, terlebih untuk pajak yang dibebankan setiap penjualan saham. Rentang waktu investor untuk menahan saham lebih lama dapat menghindari pajak tersebut. 

3. Risiko

Perbedaan investasi saham dan reksa dana juga dapat terlihat pada bagaimana diversifikasi memengaruhi risiko yang dapat diterima investor. Karena portofolio investasi reksa dana dikelola langsung oleh manajer investasi dan para analis saham, risiko di dalamnya bisa ditekan sedemikian besar. 

Reksa dana yang mengandung 100% saham sekalipun tetap lebih aman daripada investasi saham pribadi karena risikonya lebih tersebar ke saham-saham dari sektor berbeda di diversifikasi tersebut. Andaikan satu saham di suatu sektor sedang ambruk, saham lain di sektor berbeda sangat mungkin tidak terdampak dan menyelamatkan keseluruhan portofoliomu. 

Meski investasi pribadi sama-sama melakukan diversifikasi, keterbatasan waktu dan sumber daya akan menyulitkan investor untuk menyamai hasil yang sama dengan reksa dana. 

4. Potensi Imbal Hasil

Penyusunan portofolio saham yang lebih aman di reksa dana punya efek samping, yaitu membatasi imbal hasil yang bisa didapatkan. Diversifikasi yang cenderung merata dengan jumlah saham berbeda dan banyak mau tidak mau memangkas porsi imbal hasil masing-masing saham. Hal ini memang cukup disayangkan, terlebih jika salah satu saham sedang mengalami pertumbuhan pesat. 

Sedangkan, saham-saham yang dikelola secara pribadi memiliki porsi yang cukup besar dibanding reksa dana karena limit saham yang mampu dipegang investor. Karenanya, potensi imbal pribadi hasilnya jauh lebih besar dibandingkan reksa dana. Perlu diingat lagi kalau imbal hasil yang tinggi sebanding dengan risiko yang tinggi pula. 

 

Jadi, Mana yang Cocok Untukmu?

Meski perbedaan investasi saham dan reksa dana begitu mencolok, masing-masing memberi kelebihan dan kekurangannya sendiri. Dari keempat poin di atas, setidaknya ada beberapa hal yang bisa kamu ambil sebagai acuan dalam memilih antara investasi saham dan reksa dana. 

 

  • Kalau kamu memiliki waktu luang dan pengetahuan yang cukup untuk melakukan riset dan memilih saham, kamu bisa mencoba berinvestasi saham sendiri. Jika tidak, reksadana menjadi pilihan yang terbaik.
  • Waktu yang dihemat oleh reksa dana sepadan dengan biaya yang dibebankannya kepada investor untuk mendanai jasa manajer investasi. Di sisi lain, investor yang mengurus sendiri sahamnya punya keunggulan dalam menekan komisi lebih sedikit. 
  • Diversifikasi yang dikelola oleh manajer investasi dan analis saham membuat reksa dana lebih minim risiko, dengan sisi negatif imbal hasil yang tidak optimal. Sebaliknya, investor mandiri dapat memaksimalkan imbal hasilnya karena mereka memegang masing-masing saham dalam portofolionya dengan porsi yang besar, dengan sisi negatif potensi kerugian yang tinggi.

 

Dalam praktiknya, tidak sedikit investor yang memilih memadukan investasi saham dan reksa dana dalam portofolionya. Reksa dana khususnya berguna ketika investor melihat prospek dalam sektor tertentu tetapi tidak punya pemahaman cukup untuk mengelolanya secara pribadi. 

Selain itu, andaikan kamu lebih terampil berinvestasi di saham dengan market cap yang tinggi (seperti saham-saham lapis satu atau blue chip), kamu dapat terjun ke saham lapis dua dan tiga melalui reksa dana. Hal ini akan membuat portofoliomu lebih bervariasi.

Ingin investasi saham? Manfaatkan aplikasi RHBTRADESMARTID yang dilengkapi berbagai fitur untuk memudahkan transaksi saham di mana saja dan kapan saja. Klik tombol di bawah ini untuk mengunduh aplikasi RHB Tradesmart. 

RHB Smart Talk

Tonton pembahasan menarik mulai dari ide trading, analisa fundamental, dan analisa teknikal untuk emiten saham pilihan

Setiap hari Senin-Jumat jam 8.45 pagi bersama tim riset RHB Sekuritas

Raih #MomenSmart bersama RHB Sekuritas

Trading saham lebih smart dengan mudah dan cepat bersama fitur ARO

PT RHB Sekuritas Indonesia

Revenue Tower 10-11th Floor
District 8, SCBD Lot 13
Jl. Jendral Sudirman Kav. 52-53
Jakarta, 12190

021-50939888 (Hunting RHB SI)
021-50939700 (Support OLT)

www.rhbtradesmart.co.id
id.support@rhbgroup.com

Download Sekarang

PT RHB Sekuritas Indonesia terdaftar dan diawasi oleh

© 2021 owned by RHB Sekuritas Indonesia
Terms & Condition Internal